Langsung ke konten utama

MENDIDIK ANAK TANGGAP BENCANA



Judul Buku : Seri Aku Anak Cerdas: Saat Keadaan Darurat
Penulis : Dian Kristiani dan Tethy Ezokanzo
Ilustrasi : Evan RP
Penerbit : PT Bhuana Ilmu Populer
Cetakan : 2013
Tebal Buku : 64 halaman
Harga : Rp. 55.000,00

Meski tidak diinginkan, adakalanya manusia harus menghadapi kondisi darurat. Terlebih hidup di Indonesia yang merupakan daerah rawan bencana. Bencana yang datang tentu saja tidak memilih kepada siapa ia akan menemuinya. Baik laki-laki maupun perempuan, tua maupun muda mempunyai potensi yang sama besar terkena bencana. Anak-anak yang merupakan kelompok paling rentan seringkali menjadi korban pertama dan paling menderita dibandingkan orang dewasa. Kondisi yang sangat kita sayangkan bersama.
Sadar akan kondisi tersebut, banyak kalangan yang mulai memberikan perhatian terhadap pentingnya pendidikan tanggap bencana kepada anak. Sebagai penulis, Dian Kristiani dan Tethy Ezokanzo juga tak ketinggalan. Melalui karyanya “Buku Seri Aku Anak Cerdas: Saat Keadaan Darurat”, penulis membekali anak-anak pengetahuan tentang langkah-langkah apa yang seyogyanya dilakukan saat mereka menemui kondisi darurat. Seperti saat terjadi bencana banjir, gempa dan kebakaran. Juga saat menemui kondisi darurat ringan seperti saat mati listrik dan terkunci di kamar mandi.
Bukan melalui tulisan yang kaku dan membosankan seperti buku pelajaran, penulis memilih mengedukasi pembaca ciliknya melalui cerita. Disajikan dalam enam judul cerita yakni “Aduh, Terkunci!”, “Awas,Kebakaran!”, “Banjir!”, “Ketika Bik Sur Pingsan”, “Pet, Padam!” dan “Bumi Bergoyang”, pembaca disuguhi kisah tentang Hana dan keluarganya saat menghadapi kondisi darurat. Setiap cerita menyisipkan pesan kepada pembacanya untuk tenang saat kondisi darurat tersebut mereka temui. Seperti saat terkunci di kamar mandi (hal.8), saat secara tak sengaja menemui kerabat mereka pingsan (hal.37) dan saat listrik mendadak mati (hal. 45). Selain mengkondisikan diri tenang, pembaca juga diharapkan menyelamatkan diri terlebih dahulu ketika menemui bencana, baru kemudian meminta pertolongan orang yanglebih dewasa.
Porsi ilustrasi dalam buku ini memang cukup besar karena setiap cerita tersampaikan dalam 6 halaman. Adapun setiap halaman hanya berisi satu hingga dua paragraf cerita, dengan jumlah kata yang rata-rata tidak lebih dari lima kalimat. Desain tampilan buku seperti ini menyenangkan bagi pembaca, terutama bagi anak yang belum lancar membaca karena mereka akan sangat terbantu dengan melihat ilustrasinya. Pun bagi anak yang masih dibacakan oleh orang tuanya, mereka akan dimanjakan dengan warna-warni ilustrasinya yang memikat buah karya Evan RP.
Selain pesan yang mencerdaskan pembaca mengenai bagaimana menghadapi kondisi darurat, buku ini juga menyimpan pesan agar menghargai setiap usaha yang dilakukan anak. Seperti dalam cerita “Pet, Padam!” dan “Awas, Kebakaran!”. Tentu saja pesan ini lebih ditujukan kepada orang tua yang seringkali melarang apa yang dilakukan anak tanpa melihat sisi baik dari upayanya. Seperti kata Bik Sur dalam penggalan kalimat berikut “Kalau mau bermain api, sebaiknya di luar dan diawasi orang dewasa” (hal.22). Jadi, bukan berarti tidak boleh. Juga perkataan Mama Abid, “Ya, Abid hebat bisa menyalakan lilin sendiri.” “Tapi sebaiknya, kita tak usah pakai lilin. Karena jika tersenggol, lilin akan membakar barang di sekitarnya.” (hal.49)
Sebenarnya buku ini masih satu seri dengan Buku Seri Aku Anak Cerdas lainnya. Ketiga judul buku lainnya adalah “Buku Seri Aku Anak Cerdas: Saat di Luar Rumah”, “Buku Seri Aku Anak Cerdas: Saat di Dalam Rumah” dan “Buku Seri Aku Anak Cerdas: Saat Berinternet”. Kalau ketiga buku lainnya ditulis sendiri oleh Dian Kristiani, buku ini ditulis berkolaborasi dengan Tethy Ezokanzo, penulis produktif yang juga aktif mendidik anak Indonesia melalui buku-bukunya.
Apabila ditanya mengenai apa kekurangan buku ini, saya akan balik bertanya kepada penulis, kapan menulis “Buku Seri Aku Anak Cerdas : Saat Keadaan Darurat Jilid II?”. Mengapa? Karena masih banyak jenis bencana yang mau tidak mau sering dihadapi oleh anak Indonesia. Sebut saja bencana alam seperti gunung meletus, kebakaran hutan, kekeringan, semburan lumpur lapindo, tsunami hingga bencana akibat konflik sosial di masyarakat seperti perkelahian pelajar dan perang antar suku. Meski agak lega mendengar bahwa Pemerintah sudah memasukkan pendidikan bencana ke dalam Kurikulum Tahun 2013, namun kehadiran buku ini tetap dirasa perlu agar anak Indonesia siaga bencana sejak dini. Sehingga kita tidak lagi mendengar anak-anak generasi penerus bangsa ini menjadi korban bencana, hanya karena kurangnya edukasi.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

SINOPSIS FILM SPIRITED AWAY

Judul Asli : Sen to Chihiro no KamikakushiNegara : Jepang Tahun : 2001 Sutradara : Hayao Miyazaki Pengisi Suara : Rumi Hiiragi, Miyu Irino, Mari Natsuki Durasi : 125 menit
Hampir sebagian besar anak-anak takut hantu. Padahal saat ditanya, apakah mereka sudah pernah melihat hantu, bisa dipastikan mereka akan menggelengkan kepala. Ya, anak-anak hanyalah merekam apa yang orang lain katakan. Bahwa hantu itu ada dan menyeramkan. Lantas rekaman tersebut memenuhi ingatan mereka sehingga membuat mereka takut. Bagaimana jika anak-anak kita ajak menonton film hantu? Tentu saja bukan untuk menakuti, namun untuk merubah pandangan anak-anak tentang hantu. Film Spirited Away adalah salah satu film animasi dari Jepang yang layak ditonton anak-anak. Meskipun bercerita tentang dunia hantu, bentuk hantu dan adegan dalam film ini sama sekali tidak menyeramkan. Justru film ini bisa mengurangi stereotype bahwa hantu itu menakutkan. Menurut Wikipedia, Spirited Away dirilis di Jepang pada tanggal 20 Juli 2001…

MENGENAL ANAK INDIGO MELALUI NOVEL

Judul Buku : Misteri Anak Jagung Penulis : Wylvera Windayana Penerbit : PT. Penerbitan Pelangi Indonesia Cetakan : I, Januari 2013 Tebal Buku : 200 halaman Harga : Rp. 48.000,-

Anda penasaran mengetahui siapa anak indigo itu, namun malas membaca buku The Indigo Children karya Lee Carroll dan Jan Tober? Saran saya, bacalah Misteri Anak Jagung. Novel remaja pertama yang ditulis oleh Wylvera Windayana ini mengisahkan tentang petualangan anak indigo dalam bingkai cerita misteri. Gantari – tokoh utama novel ini – sering dihantui oleh sosok Anak Jagung. Sosok itu seringkali muncul dalam mimpi-mimpinya. Sosok yang membuat Gantari penasaran sekaligus ketakutan. Selain muncul melalui mimpi, suara tangisan sosok misterius dari arah ladang jagung juga kerap mengusik telinganya. Apakah Legenda Anak Jagung yang diceritakan nenek Gantari itu benar-benar ada? Bersama Delia, Gantari berusaha mengungkap semuanya. Usaha mereka semakin terbuka saat keduanya mengenal Aldwin, seorang anak indigo yang…

KRAAAK!

Oleh : Maftuha Jalal
Semua penghuni laut sedang sibuk di taman terumbu karang. Ada yang menghias panggung dengan ganggang dan rumput laut. Ada yang latihan paduan suara. Ada juga yang latihan menari dengan diiringi tabuhan cangkang kerang. Namun, ada satu yang tidak bergabung. Dia adalah Lolo Lobster. Lolo Lobster duduk di rumahnya. Matanya menatap sedih ke arah bajunya yang robek. “Bagaimana bisa menari jika bajuku robek begini,” ratap Lolo. Dia teringat latihan-latihannya selama ini. Dia berharap bisa tampil menari di perayaan hari laut sedunia esok hari. Tapi, tadi sewaktu akan berangkat latihan, tanpa tahu kenapa bajunya tiba-tiba robek. Sayup-sayup Lolo mendengar suara cangkang kerang ditabuh. Wah, latihannya sudah mulai. Aduh, bagaimana ini? Aku harus mencari cara agar bisa tetap ikut latihan, pikirnya dalam hati. Dia pun berjalan ke arah lemari. Tapi saat baru menggerakkan tubuhnya ... “KRAAAK” terdengar sebuah suara di bagian bawah tubuhnya. Lolo melihat ke arah suara tersebut…