Langsung ke konten utama

DAY 5 : Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif


Saat Anak Bertengkar
Berbeda dengan hari sebelumnya yang “manis” dan menyenangkan, hari Minggu (4/6/2017) Reksa susah diajak bekerja sama. Saat bermain bersama Saka, Reksa sering memancing pertengkaran. Hanya karena berbeda pendapat atau ucapan, Reksa tidak mau memaklumi adiknya. Seperti saat Saka minta dibuatkan sirup, Saka menyebut kata sirup dengan “iyut” karena memang ucapannya masih belum jelas.
Ora iyut, yo. Sirup,” ujar Reksa mengoreksi ucapan Saka.
Iyut.” Saka tak mau kalah.
Sirup. Adik ki salah. Ora, iyut,” suara Reksa meninggi.
Iyut.”
Sirup. Adik ki ngeyel. Sing bener sirup to, Bunda?” Reksa bertanya kepadaku mencari dukungan.
Sirup. Adik ki yo ngomonge sirup. Ning karang lisannya belum sempurna, pengucapane dadi iyut.” Saya memberi pemahaman kepada Reksa.
Nek lisanku wis sempurna?” Reksa balik bertanya.
Iya. Mbak kan sudah besar. Mbiyen Mbak yo ngomonge koyo adek. Arep ngomong ayam dadine ayau. Ngomong bayam dadine bayau. Yo ngono kui. Ning suwe-suwe dadi pener. Adek sesok yo suwe-suwe pener,” jelasku panjang lebar. Saya teringat materi komunikasi produktif tentang mengganti nasehat dengan refleksi pengalaman. Dalam momen ini, saya menuturkan pengalaman bunda dulu saat Reksa masih cadel. Saya berharap Reksa bisa memahami kondisi adiknya sehingga tidak mudah memancing pertengkaran.
Oh...” Reksa manggut-manggut. Dia lalu menlanjutkan bongkar-bongkar mainan bersama Saka. 

Monyet atau Huhu Haha, ya? (4/6/2017)
 
Rupanya kedamaian tidak berlangsung lama. Saat saya mencuci pakaian, kudengar pertengkaran antara dua bocil itu terjadi lagi.
Kui ki MONYET,” ucap Reksa.
UDU. HUHU HAHA..,” Saka ngeyel. Dia memang menyebut “monyet” dengan “huhu haha”. Menirukan nama salah satu tokoh cerita di buku. Jadi, sebenarnya semuanya benar.
MONYET” teriak Reksa tak mau kalah.
HUHU HAHA!”
MONYET”
HUHU HAHA”
Setelah bosan mendengar keduanya berseteru tentang “MONYET” dan “HUHU HAHA”, saya akhirnya turun tangan.
Monyet dan huhu haha itu sama. Nama hewannya monyet. Bunyinya 'huhu haha'. Mbak bener, menyebut monyet. Adek yo bener, menyebut huhu haha. Terserah mau pilih yang mana. Kabeh bener.” Lagi-lagi saya menjelaskan kepada keduanya.
Nek aku bilang monyet,” ujar Reksa.
Ya, boleh. Tapi yo ojo menyalahkan adik. Mengko dadine rame.”
Dua cerita di atas hanyalah dua contoh dari banyak contoh pertengkaran antara Reksa dan Saka. Terkadang saya langsung menengahi. Namun, kalau kondisinya tidak memungkinkan, saya mencari waktu yang tepat. Biasanya saya sampaikan pada ayah tentang topik pertengkaran antar keduanya. Dan ayahlah yang menjelaskan kepada keduanya bagaimana seharusnya bersikap dengan saudara.

Ayah Marah, Bunda Cemberut
Sejak jumat pagi, keluarga kami pindah ke rumah sebelah yang lebih luas. Baju-baju dan mainan saya pindah jumat pagi bersama anak-anak. Sedang almari pakaian baru dipindah jumat malam. Hari sabtu pagi saya mencicil memasukkan beberapa baju ke almari. Sabtu siang hingga sore, saya rewang ke tetangga membuat takjilan. Malamnya, saya lembur menyelesaikan tulisan “Day 3 : Tantangan 10 Hari Komunikasi Produktif”. Minggu pagi saya kembali melipat dan memasukkan baju ke almari. Belum semuanya. Tapi sudah lumayan mengurangi tumpukan baju di karpet.
Saya ingin segera membereskan baju dan mainan yang berantakan di rumah. Namun, kondisi terkadang memaksa saya berhenti sejenak. Seperti saat saya harus mencuci pakaian atau saat anak-anak minta ditemani. Jadilah, tiga hari rumah kami berantakan. Gunungan baju menumpuk di karpet. Mainan anak-anak tersebar di lantai. Belum lagi, ceceran cat air bekas mainan Reksa yang menambah lantai jadi makin lengket.
Melihat kondisi rumah yang seperti kapal pecah, ayah menegur bunda agar segera membereskannya. Saya menjelaskan mengapa rumah belum juga bersih. Awalnya ayah masih toleran. Lama-lama ayah tidak sabar.
GEK DIRESIKI OMAHE!” tegurnya keras saat saya baru selesai menyiapkan makanan untuk anak-anak.
Iyo, Yah. Tadi juga sudah dibersihkan. Ya karena disambi mencuci kok, yo.” Saya memberi penjelasan.
Nyucine ditinggal sikik kan iso?!” ujarnya tak mau kalah sambil menonton film bersama anak.
 
Kondisi rumah seusai dibersihkan (4/6/2017)

Duh Gusti. Maunya sih rumah bersih, cucian baju beres, anak tetap kepegang dan bunda masih bisa belajar. Apa daya, raga hanya satu. Waktu 24 jam mesti dibagi untuk anak, suami, masyarakat dan diri sendiri. Kalau waktu 24 jam hanya mengurus pekerjaan rumah tangga, terus kapan bundanya belajar? Inilah suara hati saya saat suami protes dengan keadaan rumah. Suara hati yang tak tersampaikan. Hanya bibir njegadul (cemberut) yang bisa menyampaikannya. Hehehe..
Makanya dibantu to, Yah. Biar cepet selesai,” kataku sambil mulai beres-beres rumah. Saya berharap ayahe tergerak membantu. Sayangnya, ayah malah tetap santai menonton film.
Aku kemarin kan wis bantu mindah lemari,” balas ayah alasan. Sebenarnya yang memindah lemari adalah karyawan ayah yang tinggal bersama kami. Berhubung yang melakukan adalah karyawan, itu dimaknai bahwa ayah sudah ikut andil membantu.
Saya menarik napas panjang. Kalau sudah seperti ini, saya hanya bisa bersabar. Saya akan kerjakan semua yang menjadi bagian tugas saya. Kalau belum selesai, mohon dimaklumi. Kalau ingin segera selesai, marilah dibantu. Inilah suara hati ibu rumah tangga yang kedua. Hehehe..
Mbak, mainannya sudah. Sekarang, bantu Bunda.” Saya mengajak Reksa beres-beres. “Adek, le nonton HP, sudah!” Saya matikan HP di tangan Saka. Saka lantas menangis keras. Tak ada senyum di wajah saya. Yang ada hanyalah bibir yang maju 5 cm. Hehehe..
Mendengar saya mengomel, ayah lantas mematikan TV. Saya pikir ayah akan membantu beres-beres rumah. Ternyata ayah malah sibuk membongkar lemari yang tak terpakai. Saya mengembalikan semua baju ke almari, menyimpan mainan anak-anak, menyapu dan mengepel lantai. Kejengkelan saya lama-lama menguap seiring bersihnya rumah kami.
Saya memang harus belajar lagi bagaimana berkomunikasi dengan pasangan. Kaidah 2C yakni Clear and Clarify sudah saya praktekkan. Hasilnya belum maksimal karena kejengkelan masih meliputi diri saya. Semoga ke depan, komunikasi saya dengan pasangan bisa lebih produktif. Amin.

#level1
#day5
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SINOPSIS FILM SPIRITED AWAY

Judul Asli : Sen to Chihiro no KamikakushiNegara : Jepang Tahun : 2001 Sutradara : Hayao Miyazaki Pengisi Suara : Rumi Hiiragi, Miyu Irino, Mari Natsuki Durasi : 125 menit
Hampir sebagian besar anak-anak takut hantu. Padahal saat ditanya, apakah mereka sudah pernah melihat hantu, bisa dipastikan mereka akan menggelengkan kepala. Ya, anak-anak hanyalah merekam apa yang orang lain katakan. Bahwa hantu itu ada dan menyeramkan. Lantas rekaman tersebut memenuhi ingatan mereka sehingga membuat mereka takut. Bagaimana jika anak-anak kita ajak menonton film hantu? Tentu saja bukan untuk menakuti, namun untuk merubah pandangan anak-anak tentang hantu. Film Spirited Away adalah salah satu film animasi dari Jepang yang layak ditonton anak-anak. Meskipun bercerita tentang dunia hantu, bentuk hantu dan adegan dalam film ini sama sekali tidak menyeramkan. Justru film ini bisa mengurangi stereotype bahwa hantu itu menakutkan. Menurut Wikipedia, Spirited Away dirilis di Jepang pada tanggal 20 Juli 2001…

MENGENAL ANAK INDIGO MELALUI NOVEL

Judul Buku : Misteri Anak Jagung Penulis : Wylvera Windayana Penerbit : PT. Penerbitan Pelangi Indonesia Cetakan : I, Januari 2013 Tebal Buku : 200 halaman Harga : Rp. 48.000,-

Anda penasaran mengetahui siapa anak indigo itu, namun malas membaca buku The Indigo Children karya Lee Carroll dan Jan Tober? Saran saya, bacalah Misteri Anak Jagung. Novel remaja pertama yang ditulis oleh Wylvera Windayana ini mengisahkan tentang petualangan anak indigo dalam bingkai cerita misteri. Gantari – tokoh utama novel ini – sering dihantui oleh sosok Anak Jagung. Sosok itu seringkali muncul dalam mimpi-mimpinya. Sosok yang membuat Gantari penasaran sekaligus ketakutan. Selain muncul melalui mimpi, suara tangisan sosok misterius dari arah ladang jagung juga kerap mengusik telinganya. Apakah Legenda Anak Jagung yang diceritakan nenek Gantari itu benar-benar ada? Bersama Delia, Gantari berusaha mengungkap semuanya. Usaha mereka semakin terbuka saat keduanya mengenal Aldwin, seorang anak indigo yang…

RANGKUMAN MATERI WEBINAR HOMESCHOOLING SESI 2

Lima bulan terakhir ini saya tertarik mempelajari model pendidikan homeschooling. Hari-hari saya berkutat dengan browsing dan browsing tentang apa itu homeschooling. Mengapa bisa begitu? Semua bermula dari kegelisahan saya saat masih tinggal dengan kakak perempuan saya yang mempunyai anak usia SD. Namanya Azkal (9 tahun). Setiap kali belajar bersama ibunya, setiap kali itu pula ia “ribut” dengan ibunya. Ibunya, kakak perempuan saya, merasa sejak duduk di kelas 3, Azkal susah sekali diajak belajar. Menurutnya, guru kelas Azkal kurang kreatif dalam mendidik. Seringkali hanya menyuruh anak mencatat materi pelajaran saja. Beberapa orang tua sudah menyampaikan keluhan tersebut ke pihak sekolah. Sayangnya, keluhan tersebut tidak diimbangi dengan perbaikan di pihak sang guru. Kondisi ini tidak berimbang dengan banyaknya materi pelajaran yang harus dipelajari siswa Sebenarnya materi pelajaran untuk SD kelas 3 belum begitu rumit. Hanya saja, sang guru menggunakan acuan Lembar Kegiatan Sisw…