Langsung ke konten utama

DAY 8 : Tantangan 10 Hari Menstimulasi Anak Suka Membaca


Senin (6/11/2017) ba'da maghrib, Saka minta baca buku Kumpulan Dongeng Kesetiakawanan “Guru Baru di Sekolah Badut dan 9 Dongeng Seru Lainnya” karya Kak Dian Kristiani. Sebenarnya buku ini sudah sering saya bacakan karena Saka menyukai salah satu cerita di dalamnya yang berjudul “Jo si Hantu Pemalu.” Senin kemarin pun, Saka minta dibacakan lagi. Dan sudah bisa ditebak, cerita yang ingin dibacanya adalah cerita “Jo si hantu Pemalu.”

Buku "Guru Baru di Sekolah Badut"
Belum juga mulai dibacakan, Saka sudah bertanya, “Ma, kok kakinya nggak ada?” tanyanya heran sambil menunjuk gambar tengkorak. “Ada yo, Dek. Kakinya di belakang. Tidak kelihatan,” jawab Reksa. “Ma, kok tangannya rusak?” tanya Saka lagi sambil menunjuk gambar tangan tengkorak yang tinggal tulang belulang. “Itu namanya tengkorak. Ya memang sudah “prothol/rusak” semua. La wong, sudah mati.” Saya menanggapi pertanyaan Saka, yang entah dipahaminya atau tidak.
Ilustrasi cerita “Jo si Hantu Pemalu” memang menarik. Full colour dengan penggambaran tokoh yang unik. Ada drakula yang bergigi tajam dan berjubah hitam. Ada mumi yang semua tubuhnya tertutup kain sehingga hanya matanya yang kelihatan menyeramkan. Ada tengkorak yang tinggal tulang belulang berdiri dengan sempoyongan. Dan ada juga zombie yang bermata sendu, mulut bergelombang dan mengenakan baju compang-camping.  
Penggambaran hantu seperti itu membuat Saka betah bolak-balik minta dibacakan cerita ini. Saya tidak tahu apakah dia memahami isi ceritanya atau tidak karena saat dibacakan cerita ini, Saka sering fokus pada gambar hantunya. Hehe.. Jika tidak bertanya mengapa begini mengapa begitu, Saka akan menjelaskan dua gambar yang sama. Gambar yang besar di halaman sebelah kiri adalah ibunya. Sementara gambar yang kecil di sebelah kanan adalah anaknya.
Saya memang sengaja membiarkan Saka menceritakan apa yang dia tangkap melalui gambar tersebut. Mengapa? Karena proses menceritakan tersebut adalah bagian dari cara belajar Saka berbicara. Tantangannya adalah bila reading time ini berbarengan dengan kakaknya. Biasanya Reksa jadi marah-marah dan tidak sabar karena Saka bolak-balik nanya dan lebih banyak cerita sendiri. Reksa ingin saya segera menuntaskan ceritanya. Bukan malah mendengarkan Saka bercerita. Hehe..
Meski saya sudah meminta Reksa agar lebih bersabar, kadang Reksa masih ngomel-ngomel. Karena kejadian tersebut sering berulang, saya pun membuat aturan sesi reading time. Bahwa masing-masing anak akan dibacakan buku secara bergantian. Siapa yang lebih dulu minta dibacakan buku, maka dia mendapat giliran pertama. Anak lainnya harus rela menjadi nomer dua. Dan sewaktu saya membacakan buku, tiap anak diharap bersabar ikut mendengarkan sampai cerita usai.

#GameLevel5
#Tantangan10Hari
#KualiahBunsayIIP
#ForThingsChangeIMustChangeFirst

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SINOPSIS FILM SPIRITED AWAY

Judul Asli : Sen to Chihiro no KamikakushiNegara : Jepang Tahun : 2001 Sutradara : Hayao Miyazaki Pengisi Suara : Rumi Hiiragi, Miyu Irino, Mari Natsuki Durasi : 125 menit
Hampir sebagian besar anak-anak takut hantu. Padahal saat ditanya, apakah mereka sudah pernah melihat hantu, bisa dipastikan mereka akan menggelengkan kepala. Ya, anak-anak hanyalah merekam apa yang orang lain katakan. Bahwa hantu itu ada dan menyeramkan. Lantas rekaman tersebut memenuhi ingatan mereka sehingga membuat mereka takut. Bagaimana jika anak-anak kita ajak menonton film hantu? Tentu saja bukan untuk menakuti, namun untuk merubah pandangan anak-anak tentang hantu. Film Spirited Away adalah salah satu film animasi dari Jepang yang layak ditonton anak-anak. Meskipun bercerita tentang dunia hantu, bentuk hantu dan adegan dalam film ini sama sekali tidak menyeramkan. Justru film ini bisa mengurangi stereotype bahwa hantu itu menakutkan. Menurut Wikipedia, Spirited Away dirilis di Jepang pada tanggal 20 Juli 2001…

MENGENAL ANAK INDIGO MELALUI NOVEL

Judul Buku : Misteri Anak Jagung Penulis : Wylvera Windayana Penerbit : PT. Penerbitan Pelangi Indonesia Cetakan : I, Januari 2013 Tebal Buku : 200 halaman Harga : Rp. 48.000,-

Anda penasaran mengetahui siapa anak indigo itu, namun malas membaca buku The Indigo Children karya Lee Carroll dan Jan Tober? Saran saya, bacalah Misteri Anak Jagung. Novel remaja pertama yang ditulis oleh Wylvera Windayana ini mengisahkan tentang petualangan anak indigo dalam bingkai cerita misteri. Gantari – tokoh utama novel ini – sering dihantui oleh sosok Anak Jagung. Sosok itu seringkali muncul dalam mimpi-mimpinya. Sosok yang membuat Gantari penasaran sekaligus ketakutan. Selain muncul melalui mimpi, suara tangisan sosok misterius dari arah ladang jagung juga kerap mengusik telinganya. Apakah Legenda Anak Jagung yang diceritakan nenek Gantari itu benar-benar ada? Bersama Delia, Gantari berusaha mengungkap semuanya. Usaha mereka semakin terbuka saat keduanya mengenal Aldwin, seorang anak indigo yang…

KRAAAK!

Oleh : Maftuha Jalal
Semua penghuni laut sedang sibuk di taman terumbu karang. Ada yang menghias panggung dengan ganggang dan rumput laut. Ada yang latihan paduan suara. Ada juga yang latihan menari dengan diiringi tabuhan cangkang kerang. Namun, ada satu yang tidak bergabung. Dia adalah Lolo Lobster. Lolo Lobster duduk di rumahnya. Matanya menatap sedih ke arah bajunya yang robek. “Bagaimana bisa menari jika bajuku robek begini,” ratap Lolo. Dia teringat latihan-latihannya selama ini. Dia berharap bisa tampil menari di perayaan hari laut sedunia esok hari. Tapi, tadi sewaktu akan berangkat latihan, tanpa tahu kenapa bajunya tiba-tiba robek. Sayup-sayup Lolo mendengar suara cangkang kerang ditabuh. Wah, latihannya sudah mulai. Aduh, bagaimana ini? Aku harus mencari cara agar bisa tetap ikut latihan, pikirnya dalam hati. Dia pun berjalan ke arah lemari. Tapi saat baru menggerakkan tubuhnya ... “KRAAAK” terdengar sebuah suara di bagian bawah tubuhnya. Lolo melihat ke arah suara tersebut…